Pemerintah China Halangi Investigasi WHO di Wuhan

Tothepoint.di- Kerabat dari para korban virus corona Wuhan dibungkam oleh pemerintah China dengan menghapus grup media sosial mereka, ketika tim Badan Kesehatan Dunia (WHO) sedang menyelidiki asal-usul pandemi di sana.

Puluhan kerabat korban Covid-19 telah berkumpul secara online dalam grup media sosial China, WeChat.

Hal itu mereka lakukan sebagai upaya bersama untuk akuntabilitas dari pejabat Wuhan yang mereka salahkan karena penanganannya tehadap wabah Covid-19 di awal penyebarannya satu tahun lalu.

Upaya tersebut sejauh ini telah digagalkan oleh hambatan resmi, pemantauan kelompok media sosial dan intimidasi, kata keluarga terdekat, seperti yang dilansir dari Daily Mail pada Rabu (27/1/2021).

Grup di platform media sosial WeChat yang digunakan oleh 80-100 anggota keluarga selama setahun terakhir, tiba-tiba dihapus tanpa penjelasan sekitar 10 hari yang lalu, kata Zhang Hai, seorang anggota grup dan kritikus vokal penanganan wabah tersebut.

“Ini menunjukkan bahwa (pemeirntah China) sangat gugup. Mereka takut keluarga-keluarga ini akan berhubungan dengan ahli WHO,” kata Zhang (51 tahun) yang ayahnya meninggal di awal pandemi yang diduga Covid-19.

Para ahli WHO tiba di Wuhan pada 14 Januari dan dijadwalkan keluar dari karantina 14 hari pada Kamis.

“Ketika WHO tiba di Wuhan, (pihak berwenang) secara paksa menghancurkan (kelompok itu). Akibatnya kami kehilangan kontak dengan banyak anggota,” imbuh Zhan. (PND)