8 Juta Bahan Baku Vaksin Sinovac Tiba di Indonesia Besok

Foto: klikdokter.com

TOTHEPOINT-Pemerintah akan kembali menerima bahan baku (bulkvaksin Covid-19 asal China, Sinovac, pada Selasa (25/5/2021) besok.

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC PEN) Airlangga Hartarto mengatakan, rencananya ada 8 juta dosis bulk vaksin akan tiba di Tanah Air.

“Selanjutnya akan tiba besok sebanyak 8 juta dosis bulk vaksin Sinovac,” kata Airlangga usai rapat terbatas bersama presiden dan sejumlah menteri di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (24/5/2021).

Dengan datangnya 8 juta vaksin Sinovac ke Indonesia, ada 83,9 juta dosis vaksin yang telah diterima pemerintah.

Airlangga mengatakan, hingga saat telah disuntikkan 24,81 juta vaksin Covid-19. Rinciannya, 14,93 suntikan merupakan vaksinasi tahap pertama, dan 9,88 juta vaksinasi tahap kedua.

Pemerintah berharap, datangnya bahan baku vaksin Covid-19 di Indonesia ini akan mempercepat program vaksinasi nasional.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Dante Saksono Harbuwono mengatakan, pemerintah akan meningkatkan kecepatan vaksinasi Covid-19 pasca-Lebaran.

“Mudah-mudahan kita bisa mencapai 1 juta suntikan per hari,” kata dia.

Ia optimistis program vaksinasi nasional dapat dipercepat, apalagi vaksinasi gotong royong yang ditujukan bagi karyawan perusahaan sudah dimulai.

Selain itu, vaksinasi tahap ketiga yang menyasar masyarakat umum di daerah rentan juga sudah mulai digelar.

“Dari berbagai kombinasi tersebut kita akan menghadapi secara optimis bahwa pandemi ini akan kita atasi dengan baik,” kata Dante.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menargetkan bahwa pada September 2021 vaksinasi virus corona sudah menjangkau 70 juta penduduk Indonesia.

“Kita berharap nantinya di bulan Agustus atau maksimal di bulan September sudah mencapai jumlah kurang lebih 70 juta yang divaksin,” kata Jokowi saat meninjau vaksinasi gotong royong untuk para pekerja di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (18/5/2021).

Jokowi mengatakan, ada 181,5 juta penduduk Indonesia yang menjadi target vaksinasi.

Setiap penduduk bakal mendapatkan 2 dosis vaksin, sehingga target penyuntikkan mencapai 380 juta dosis.

Sementara itu, hingga saat ini vaksin Covid-19 yang sudah disuntikkan baru mencapai 23 juta dosis.

Jokowi mengakui bahwa angka itu masih jauh dari target, sehingga perlu dilakukan percepatan.

“Kita harapkan dari vaksinasi gotong royong ini bisa mempercepat proses vaksinasi yang kita lakukan di negara kita,” ujar dia.(*)